Banner IDwebhost

Polda Riau Gelar Doa Bersama Lintas Agama Menyambut Hari Bhayangkara Ke-78 Tahun 2024

PEKANBARU – Polda Riau menggelar acara doa bersama lintas agama dalam rangka menyambut Hari Bhayangkara ke-78 tahun 2024 pada Jumat (28/6/2024) pukul 16.00 WIB di Aula Tribrata Lantai 5 Mapolda.

Acara ini dihadiri oleh berbagai tokoh penting dari instansi pemerintah, tokoh agama dan tokoh masyarakat diantaranya Kepala BNNP Brigjen Pol DP Siregar, perwakilan Danrem 031/WB, perwakilan Danlanud, perwakilan Kajati Riau, Katua Pengadilan Tinggi Sgama Pekanbaru Drs Media Rinaldi MA, Mayor Laut DM Safarudin mewakili Danlanal Dumai dan Ustd Zulhendri Rais Lc MA.

Turut hadir Tokoh Pemuka Agama Islam diwakili oleh Sekretaris Komisi Fatwa MUI Dr H Kasmidi Lc, Ketua MKA LAM Datuk Seri Marjohan Yusuf, Ketua PBNU Provinsi Riau H Sulaiman Tanjung, Ibu Hj Azlaini Agus, Ketua IKSS Misron Wansyah, Katua IKBR Dr Abiputra, Ketua FPK Riau Drs H Auni M Noor, Katua FKUB Provinsi Riau KH Abdul Rahman, Ketua Muhammadiah Provinsi Riau Hendri Sayuti, Pastur Khatolik Provinsi Riau Emilius Sakoikoi, Mantan Gubernur Riau Saleh Djasit, Ketua Umum DPP Santri Tani NU Rusli Ahmad, Pejabat Utama Polda Riau, Pengurus Bhayangkari Daerah Riau dan tamu undangan lainnya.

Wakapolda Riau, Brigjen Pol K Rahmadi mewakili Kapolda Riau menyampaikan sambutan dan ucapan terima kasih kepada seluruh hadirin.

Dalam sambutannya, Wakapolda menekankan dua poin penting. Pertama, kita sebagai manusia diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa, Allah SWT sebagai makhluk yang lemah. Allah ingin kita selalu berikhtiar. Polri adalah sebuah organisasi besar yang memberikan perlindungan, pelayanan, pengayoman, dan penegakan hukum yang perlu ikhtiar secara nyata dan ikhtiar secara doa.

“Kedua, kita butuh harmonisasi antar umat beragama di tengah-tengah peradaban manusia. Perbedaan tidak menjadi penghalang bagi kebersamaan kita dalam kerukunan. Kerukunan antar umat beragama adalah bagian dari diri kita untuk menjaga ketentraman, keamanan, sekaligus membawa kita dalam kesejahteraan,” kata Wakapolda.

Wakapolda juga menekankan pentingnya kolaborasi dan harmonisasi antar umat untuk mewujudkan Indonesia Emas tahun 2045.

“Saya mewakili Bapak Kapolda mengajak kita semua merapatkan barisan, untuk menjamin keamanan dan ketentraman kepada seluruh masyarakat,” tambahnya.

Kemudian acara dilanjutkan dengan tausiah singkat dari Ustadz Zulhendri Rais Lc MA yang membahas keindahan perbedaan dan pentingnya saling menghargai antar pemeluk agama. Beliau juga menceritakan keteladanan Nabi Muhammad SAW dalam mengajarkan kesederhanaan dan menjaga persatuan.

Puncak acara ditandai dengan pembacaan doa dari enam pemuka agama yang di mulai dari Agama Kristen Khatolik dengan Pastor Hari Rau dilanjutkan Kristen Protestan dengan Pendeta Viktor Singal Silalahi kemudian agama Hindu dengan Putu Senawa, S.pd, selanjutnya agama Budha dengan Romo Kong on dan Agama Konghucu dengan JS Suwandi, terakhir Islam dengan Ustad Dr. H. Kasmidi Lc., MA.

Setelah pembacaan doa, Wakapolda Riau memberikan pelakat penghargaan kepada keenam pemuka agama tersebut sebagai bentuk apresiasi atas partisipasi mereka dalam menjaga kerukunan antar umat beragama.

Kegiatan ini menunjukkan komitmen Polda Riau dalam menjaga keharmonisan dan kerukunan antar umat beragama, sekaligus mempererat hubungan antara kepolisian dan masyarakat menjelang perayaan Hari Bhayangkara ke-78.

(red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *